Waktu tayang utama Crypto memicu silau pengawas

Waktu tayang utama Crypto memicu silau pengawas

“Tapi apa itu dogecoin?” Elon Musk, seorang yang mengaku sebagai “technoking” dan pendiri Tesla, berulang kali diminta untuk membuat efek komik selama cameo-nya di Saturday Night Live minggu lalu. Acara komedi Amerika bukan satu-satunya yang mengalami kesulitan untuk mendefinisikan apa itu aset crypto. Dogecoin mungkin adalah manifestasi paling aneh mereka: dimulai sebagai tipu muslihat, nilainya telah melonjak lebih dari 10. 000 persen pada tahun lalu, hanya turun lebih dari 30 persen sementara Musk, seorang pendukung bahwa antusias, mengudara sambil bercanda bahwa itu adalah”keramaian”.

Jika aset kripto telah mencapai arus utama – atau setidaknya televisi di apakah tayang utama – masuk akal untuk bertanya apakah mereka perlu diatur dengan lebih baik. Ironisnya untuk ekosistem terdesentralisasi yang muncul sebagai penghinaan terhadap keuangan tradisional, peraturan akan menegaskan kedatangannya.

Gary Gensler, ketua baru Komisi Sekuritas dan Bursa AS, telah meminta anggota parlemen untuk mengeksplorasi apakah pengawas pasar memerlukan undang-undang baru untuk mengatasi ledakan kripto, yang selanjutnya didorong oleh investor institusional yang membuka meja kripto, yang seolah-olah sebagai lindung nilai terhadap inflasi . Undang-undang yang berasal dari tahun 1930-an mungkin tidak sesuai dengan tugas tersebut.

Ada kesejajaran dengan hiruk pikuk perdagangan saham “meme” tahun ini. Teknologi telah menjungkirbalikkan keuangan, dan networking sosial mendorong generasi baru investor ritel, yang frustrasi dengan suku bunga rendah, melalui gamifikasi perdagangan. Pertanyaannya adalah apakah investor baru ini – ini banyak di antaranya sadar atau memang tertarik dengan sifat kripto yang sangat fluktuatif – ini membutuhkan perlindungan baru.

Gensler benar untuk fokus pada manipulasi pasar, dan pemasaran yang menipu. Ada juga kekhawatiran yang sah tentang kontrol pencucian uang yang lemah. Masalahnya adalah bahwa jangkar regulasi standard – geografi dan produk – longgar dalam hal kripto. Itu penting ketika regulator cenderung menjadi pengawas komoditas atau sekuritas atau uang. Nomenklatur tidak membantu: bank sentral, mengembangkan koin electronic mereka sendiri, lebih suka istilah aset kripto daripada mata uang kripto. SEC telah bertindak di mana token kripto termasuk dalam definisi hukum keamanan. Tetapi pengawas memutuskan bahwa bitcoin – yang menyumbang sekitar setengah dari pasar crypto $ 2tn – bukanlah keamanan.

Yang jelas perlu ada koordinasi internasional. Investor berbasis di seluruh dunia dan pertukaran crypto bergerak: Coinbase menutup kantor pusatnya, sementara Binance, pertukaran itu mengangkat peretasan pengawas pasar Jerman mengenai apakah token yang ditawarkan sebenarnya adalah sekuritas yang membutuhkan prospektus, klaimnya tidak memiliki kantor pusat resmi.

Kesepakatan internasional sulit dan lambat karena pendekatan yang berbeda terhadap crypto: China kejam, pusat lepas pantai seperti Gibraltar menyambut, dan AS, Inggris, dan Eropa duduk di antaranya. Pada 2018, Dewan Stabilitas Keuangan pembuat kebijakan G20 dan menteri keuangan menjanjikan pengawasan. Mark Carney, ketua FSB saat itu, berpendapat bahwa pertukaran crypto harus dilakukan di dalam “tenda regulasi”. Tidak banyak yang terjadi sejak itu.

Juga diperlukan pengawasan yang lebih baik tentang bagaimana ekosistem kripto memiliki document berdampak pada lingkungan kita yang sebenarnya. Menambang bitcoin dapat menghabiskan banyak energi, sebagian besar lebih murah, variasi bahan bakar fosil. Seharusnya tidak ada pertukaran antara apa yang disebut demokratisasi keuangan dan darurat iklim.

Keseimbangan serupa harus dicari oleh pembuat undang-undang yang menimbang aturan pasar baru. Investor tidak menginginkan stabilitas kuburan, tetapi mereka juga tidak pantas mendapatkan “hiruk-pikuk”.