Tag Archives: Terbagi

Kongres Terbagi Atas Kripto dan Pembayaran untuk Aliran Pesanan

Kongres Terbagi Atas Kripto dan Pembayaran untuk Aliran Pesanan

Ukuran teks

.(tagsToTranslate)Layanan Investasi Keuangan(t)Aktivitas Efek/Pertukaran Komoditas(t)Perbankan/Kredit(t)Pertukaran Mata Uang Kripto(t)Layanan Keuangan(t)Teknologi Keuangan(t)Investasi/Efek(t)Teknologi(t)Digital Mata Uang/Mata Uang Kripto(t)Peraturan/Kebijakan Pemerintah(t)Berita Perusahaan/Industri(t)Berita Politik/Umum(t)Politik/Hubungan Internasional(t)Politik Domestik(t)Badan Pemerintah(t)Cabang Legislatif(t)Atas Rumah(t)Jenis Konten(t)Filter Fakta(t)Filter Berita Industri C&E(t)synd(t)Pengambilan Barron(t)Mata Uang Kripto(t)Keuangan(t)Ekonomi & Kebijakan(t)Regulasi( t)Coinbase International(t)COIN(t)Pasar Robinhood(t)HOOD(t)regulasi(t)kebijakan pemerintah(t)perusahaan(t)berita industri(t)politik(t)berita umum(t)politik(t )hubungan internasional(t)politik dalam negeri(t)badan pemerintah(t)cabang legislatif(t)majelis tinggi(t)jenis konten(t)filter fakta(t)c&e filter berita industri(t)pengambilan barron( t)mata uang kripto(t)keuangan(t)ekonomi & kebijakan(t)inv keuangan jasa penilaian(t)surat berharga(t)kegiatan pertukaran komoditas(t)perbankan(t)kredit(t)pertukaran mata uang kripto(t)jasa keuangan(t)teknologi keuangan(t)investasi(t)teknologi(t)mata uang digital

Bank, Pemerintah, dan Industri Crypto Terbagi berdasarkan Risiko Cryptocurrency, Survei Global RUSI / ACAMS Baru Mengungkapkan

Bank, Pemerintah, dan Industri Crypto Terbagi berdasarkan Risiko Cryptocurrency, Survei Global RUSI / ACAMS Baru Mengungkapkan

Sebuah survei baru oleh RUSI dan ACAMS mengungkapkan bagaimana para profesional di industri cryptocurrency percaya bahwa pemerintah berada di belakang kurva pada risiko yang dirasakan, peluang dan regulasi cryptocurrency.

Temuan Utama:

  • Mayoritas responden mengkhawatirkan hubungan antara cryptocurrency dan aktivitas kriminal. Namun, di mana responden lain menilai tujuan terlarang sangat tinggi, industri cryptocurrency menempatkan tujuan terlarang sebagai penggunaan yang paling tidak umum.

  • Industri cryptocurrency dan responden lainnya terbagi dalam persepsi mereka tentang risiko cryptocurrency – 63% lender dan 56percent pemerintah melihat cryptocurrency sebagai risiko, dibandingkan dengan hanya 9 percent dari industri cryptocurrency.

  • Lembaga keuangan Asia tampaknya lebih ramah terhadap cryptocurrency daripada lembaga keuangan Amerika Utara dan Eropa (42percent mengindikasikan penggunaan yang lebih mudah daripada mata uang fiat).

  • Semua responden percaya bahwa penggunaan cryptocurrency untuk pembayaran sehari-hari akan meningkat dalam lima tahun ke depan.

Pendapat yang berbeda tentang persepsi risiko cryptocurrency termasuk hubungan antara cryptocurrency dan tujuan terlarang adalah di antara temuan utama dari survei international – dari kedua ditugaskan oleh RUSI dan ACAMS dalam kemitraan dengan YouGov – dan berdasarkan 566 tanggapan unik dari seluruh keuangan international dan industri mata uang kripto, termasuk pertukaran mata uang kripto, regulator keuangan dan component intelijen keuangan.

Sementara survei mencerminkan keraguan tentang kemampuan pemerintah, industri cryptocurrency 'jauh lebih percaya diri dengan alat dan kesiapan mereka sendiri daripada audiens lain,' untuk mengurangi potensi risiko di sektor ini.

Aktivitas kriminal tetap menjadi perhatian utama pemerintah dan profesional industri crypto, dengan 70% dari complete responden menyoroti ini sebagai masalah. Ketika diminta untuk memilih region yang menjadi perhatian, responden secara keseluruhan menyatakan bahwa mereka khawatir tentang penggunaan cryptocurrency untuk pencucian uang (84percent ), di net gelap (84percent ), untuk pengadaan barang haram (83percent ) oleh pelaku yang terkena sanksi (82percent ), oleh organisasi teroris (79percent ), untuk mendanai perdagangan manusia (76percent ), dan dalam penawaran koin awal yang curang (75percent ).

Namun, survei tersebut menunjukkan keterputusan antara pemerintah dan industri tentang sifat risiko yang ditimbulkan oleh cryptocurrency dan kekhawatiran yang sedang berlangsung atas penggunaan cryptocurrency untuk aktivitas kriminal. Industri cryptocurrency kurang khawatir tentang masing-masing risiko yang terdaftar, hanya mempertimbangkan penghindaran sanksi sebagai prioritas tinggi.

Survei menemukan responden berpisah apakah mereka menganggap cryptocurrency sebagai risiko atau peluang – dengan kesenjangan yang signifikan antara persepsi pemerintah dan industri keuangan dan mereka yang terlibat langsung dalam industri crypto. Industri cryptocurrency sebagian besar percaya bahwa transaksi cryptocurrency menawarkan lebih banyak transparansi daripada transaksi keuangan tradisional, dan bahwa transaksi kompatibel dengan penyaringan dan kepatuhan sanksi, sementara lembaga keuangan dan pemerintah tidak setuju.

Sementara para profesional cryptocurrency menyadari risiko dalam industri mereka, aktor lain seperti websites, politisi, dan masyarakat umum kurang menyadari risikonya. Secara keseluruhan, ada kemungkinan yang jauh lebih tinggi (78percent ) bahwa institusi akan mencari panduan dari organisasi non-pemerintah seperti FATF, badan perdagangan, dan asosiasi blockchain, daripada dari pemerintah. Responden survei juga berpandangan bahwa pemerintah lebih cenderung tunduk pada badan internasional (45percent ) dibandingkan sistem regulasi mereka sendiri (35percent ).

Kayla Izenman, analis riset, Center for Financial Crime and Security Studies, RUSI dan rekan penulis survei tersebut mengatakan, “Industri kripto tampaknya memiliki kepercayaan yang besar pada kemampuan mereka sendiri untuk melawan dan mendeteksi risiko, sedangkan pemerintah tidak memiliki kepercayaan yang sama. Menjembatani kesenjangan ini sangat penting, karena semua sektor setuju bahwa penggunaan mata uang kripto sedang aktif. kenaikan tersebut, tapi kami tahu tidak ada konsensus yang jelas tentang tindakan regulasi domestik. Ini berisiko membuka pintu bagi kegiatan terlarang. ”

Rick McDonell, direktur eksekutif, ACAMS dan mantan sekretaris eksekutif dari Financial Action Task Force (FATF) dan rekan penulis survei tersebut mengatakan,”Hasil survei ini memberikan wawasan international yang unik tentang bagaimana responden dari pemerintah, lembaga keuangan, dan industri kripto itu sendiri berpikir tentang cryptocurrency: potensi dan risikonya. Pandangan mereka sangat penting karena pembuatan kebijakan dan penegakan peraturan terus terbentuk di seluruh dunia. ”

Catatan untuk editor

  1. Risiko Cryptocurrency & Survei Kepatuhan RUSI-ACAMS dapat ditemukan di sini: Survei Risiko Crypto

  2. Para penulisnya adalah: Kayla Izenman, analis riset, Center for Financial Crime and Security Studies, RUSI dan Rick McDonell, direktur eksekutif ACAMS dan mantan Sekretaris Eksekutif Financial Action Task Force (FATF)

  3. Tentang Royal United Services Institute for Defense and Security Studies (RUSI) – Royal United Services Institute for Defense and Security Studies (RUSI), adalah lembaga pemikir pertahanan dan keamanan independen tertua di dunia. Misinya adalah untuk menginformasikan, mempengaruhi dan meningkatkan debat publik tentang dunia yang lebih aman dan lebih stabil. RUSI adalah lembaga yang dipimpin penelitian, menghasilkan analisis independen, praktis dan inovatif untuk mengatasi tantangan kompleks saat ini. Pusat Studi Kejahatan dan Keamanan Keuangan RUSI didedikasikan untuk mengatasi tantangan kejahatan keuangan dan ancaman keuangan ke Inggris Raya dan keamanan internasional dan peran penting yang dapat dimainkan keuangan dalam mengidentifikasi dan mengganggu berbagai ancaman yang diakui secara worldwide.

  4. Tentang ACAMS® – ACAMS adalah anggota Adtalem Global Education (NYSE: ATGE), penyedia solusi tenaga kerja terkemuka yang berkantor pusat di Amerika Serikat. ACAMS adalah organisasi keanggotaan internasional terbesar yang didedikasikan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan anti pencucian uang (AML) dan profesional kejahatan keuangan dari berbagai industri. Sertifikasi CAMS-nya adalah sertifikasi AML yang paling dikenal luas di antara profesional kepatuhan di seluruh dunia. Penawaran produk terbaru termasuk sertifikasi Accredited worldwide Sanctions Expert (CGSS), Accredited Transaction Monitoring Associate (CTMA) dan sertifikasi Accredited Know Your Client Associate (CKYCA). Mengunjungi acams.org untuk informasi lebih lanjut.

Lihat versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20200929005327/en

Kontak

RUSI – Jack Haines, jackh@rusi.org, +442077472620 / ACAMS, Lashvinder Kaur, lkaur@acams.org, +44 7388 264478