Opini: Mengapa ada orang yang membeli karya seni kripto yang mahal, yang pada dasarnya adalah tautan ke file JPEG?

Opini: Mengapa ada orang yang membeli karya seni kripto yang mahal, yang pada dasarnya adalah tautan ke document JPEG?

Namun, saya mengikuti komunitas artis di networking sosial, dan beberapa artis di sana yang saya hormati, seperti Mario Klingemann dan Jason Bailey, dipeluk dan menganjurkan untuk seni kripto. Dalam beberapa bulan terakhir, aktivitas dan harga tampak seperti bola salju. Saya mulai berpikir itu pantas untuk dianggap serius.

Kemudian penjualan Beeple terjadi.

Pada 11 Maret, Beeple, lulusan ilmu komputer yang bernama asli Mike Winkelmann, melelang karya seni kripto di Christie's sebesar $ 69 juta.

Penawar yang menang sekarang disebutkan dalam catatan electronic yang menganugerahkan kepemilikan. Rekor ini, disebut a token nonfungible, atau NFT, disimpan dalam database worldwide bersama. Database ini didesentralisasi menggunakan blockchain, sehingga tidak ada individu atau perusahaan yang mengontrol database. Selama blockchain tertentu bertahan di dunia, siapa pun dapat membaca atau mengaksesnya, dan tidak ada yang dapat mengubahnya.

Tetapi “kepemilikan” seni kripto tidak memberikan hak yang sebenarnya, selain dapat mengatakan bahwa Anda memiliki karya tersebut. Anda tidak memiliki hak cipta, Anda tidak mendapatkan cetakan fisiknya, dan siapa pun dapat melihat gambar di web. Hanya ada catatan di database publik yang menyatakan bahwa Anda memiliki karya tersebut – sebenarnya, Anda memiliki karya tersebut di URL tertentu.

Jadi mengapa ada orang yang membeli seni kripto – apalagi menghabiskan jutaan untuk apa yang pada dasarnya adalah tautan ke document JPEG?

Seni pada dasarnya bersifat sosial

Mungkin berguna untuk memikirkan seni kripto dalam konteks mengapa orang membeli karya seni asli.

Beberapa orang membeli karya seni untuk rumah mereka, berharap untuk memasukkannya ke dalam ruang hidup mereka untuk kesenangan dan inspirasi.

Tetapi seni juga memainkan banyak peran sosial yang penting. Seni di rumah Anda mengkomunikasikan minat dan selera Anda. Karya seni dapat memicu percakapan, baik di museum maupun di rumah. Orang-orang membentuk komunitas berdasarkan minat mereka pada seni, baik melalui museum dan galeri, atau majalah dan situs web. Membeli karya mendukung seniman dan seni.

Lalu ada kolektor. Orang-orang mengumpulkan segala macam barang – barang kereta version, piring peringatan, piringan hitam langka, memorabilia olahraga – dan, seperti kolektor lain, kolektor seni sangat bersemangat untuk mencoba memburu barang-barang langka itu.

Mungkin bentuk koleksi seni yang paling terlihat saat ini – dan yang mendorong begitu banyak diskusi publik tentang seni – adalah seni yang dibeli seharga jutaan dolar – hasil karya Picasso dan Damien Hirst diperdagangkan oleh kaum ultrakaya. Ini masih sosial: Apakah mereka berada di lelang Sotheby atau makan malam dewan museum, kolektor seni kaya berbaur, bertemu dan berbicara tentang siapa yang membeli apa.

Akhirnya, saya pikir banyak orang membeli seni hanya sebagai investasi, berharap itu akan menghargai nilainya.

Apakah seni kripto benar-benar berbeda? )

Jika Anda melihat alasan orang membeli karya seni, hanya satu di antaranya – membeli karya seni untuk rumah Anda – yang berkaitan dengan pekerjaan fisik.

Setiap alasan lain untuk membeli seni yang saya daftarkan dapat diterapkan pada seni kripto.

Anda dapat membangun galeri virtual Anda sendiri secara online dan membagikannya dengan orang lain secara online. Anda dapat menyampaikan selera dan minat Anda melalui galeri virtual Anda dan mendukung seniman dengan membeli karya mereka. Anda dapat berpartisipasi dalam komunitas: Beberapa seniman crypto, yang merasa dikucilkan oleh dunia seni arus utama, mengatakan mereka telah menemukan lebih banyak dukungan di komunitas kripto dan sekarang bisa mencari nafkah dengan membuat seni.

Sementara penjualan besar Beeple menjadi berita utama, sebagian besar penjualan seni kripto jauh lebih terjangkau, dalam puluhan atau ratusan dolar. Ini mendukung komunitas yang jauh lebih besar daripada hanya beberapa artis terpilih. Dan beberapa nilai jual kembali telah naik.

Nilai sebagai konstruksi sosial

Selain kesenangan visual dari objek fisik, hampir semua nilai yang ditawarkan seni, dalam beberapa hal, merupakan konstruksi sosial. Ini tidak berarti bahwa seni dapat dipertukarkan, atau makna historis dan keterampilan teknis dari a Rembrandt adalah khayalan. Artinya nilai yang kita tempatkan pada atribut tersebut adalah sebuah pilihan.

Saat seseorang membayar $ 90 juta untuk hewan balon logam yang dibuat oleh Jeff Koons, sulit dipercaya bahwa karya tersebut memiliki nilai “intrinsik” sebesar itu. Sekalipun bahan dan pengerjaannya cukup bagus, pasti beberapa dari jutaan itu hanya membeli hak untuk mengatakan “Saya membeli seekor Koons. Dan saya menghabiskan banyak uang untuk itu. ” Jika Anda hanya menginginkan hewan balon logam yang dibuat dengan indah, ada cara yang lebih murah untuk mendapatkannya.

Sebaliknya, tradisi seni konseptual telah lama memisahkan objek itu sendiri dari nilai karyanya. Maurizio Cattelan menjual pisang yang ditempel di dinding seharga enam angka, dua kali; nilai dari pekerjaan itu bukanlah pada pisang atau pada lakban, atau dalam cara keduanya menempel, tetapi dalam cerita dan play seputar pekerjaan. Sekali lagi, pembeli tidak benar-benar membeli pisang, mereka membeli hak untuk mengatakan bahwa mereka “memiliki” karya seni ini.

Bergantung pada sudut pandang Anda, seni kripto bisa menjadi manifestasi akhir dari pemisahan seni konseptual karya seni dari objek fisik apa pun. Ini adalah abstraksi konseptual murni, diterapkan pada kepemilikan.

Di sisi lain, seni kripto dapat dilihat sebagai mereduksi seni menjadi bentuk paling murni dari jual beli untuk konsumsi yang mencolok.

Dalam book satir Victor Pelevin”Homo Zapiens,”Sang tokoh utama mengunjungi pameran seni yang hanya menampilkan nama dan harga jual karyanya. Ketika dia mengatakan dia tidak mengerti – di mana lukisan itu sendiri? – menjadi jelas bahwa bukan itu masalahnya. Jual beli lebih penting dari pada seni.

Cerita ini satir. Tapi seni kripto mengambil satu langkah lebih jauh. Jika tujuan kepemilikan adalah untuk mengatakan Anda memiliki pekerjaan itu, mengapa repot-repot dengan apa pun kecuali tanda terima?

Kelangkaan manufaktur

Tampaknya masih sulit untuk terbiasa dengan gagasan membelanjakan uang untuk sesuatu yang tidak nyata.

Adakah yang mau membayar uang untuk NFT yang mengatakan bahwa mereka “memiliki” Jembatan Brooklyn atau seluruh Bumi atau konsep cinta? Orang dapat membuat semua NFT yang mereka inginkan tentang apa pun, berulang kali. Saya dapat membuat NFT saya sendiri yang mengklaim bahwa saya memiliki Mona Lisa, dan merekamnya ke blockchain, dan tidak ada yang bisa menghentikan saya.

Tapi saya pikir ini melenceng.

Dalam seni kripto, ada kontrak tersirat bahwa apa yang Anda beli itu unik. Seniman hanya membuat satu dari token ini, dan hak yang Anda dapatkan saat membeli seni kripto adalah mengatakan bahwa Anda memiliki karya itu. Tidak ada orang lain yang bisa. Namun, perhatikan bahwa ini bukan hak hukum, juga tidak ada penegakan apa pun selain adat istiadat sosial. Meskipun demikian, nilainya berasal dari seniman yang menciptakan kelangkaan.

Hal yang sama terjadi di dunia seni sejak fotografer dan pembuat cetakan harus memikirkan cara menjual karya mereka. Dalam dunia fotografi, cetakan edisi terbatas dianggap lebih berharga daripada edisi tak terbatas; semakin sedikit cetakan dalam edisi tersebut, semakin berharga mereka. Mengetahui bahwa Anda memiliki salah satu dari beberapa cetakan yang dibuat dan ditandatangani secara pribadi oleh seniman memberi Anda hubungan emosional dengan seniman yang tidak dimiliki oleh cetakan hubungan diproduksi secara massal.

Hubungan ini bahkan bisa lebih lemah dalam seni electronic mail. Tetapi apa yang Anda beli masih, sebagian, merupakan hubungan dengan artis. Seniman terkadang secara publik tweet terima kasih mereka kepada pelanggan seni kripto mereka, yang dapat memperkuat hubungan emosional ini.

Gelembung pasti akan meledak? )

Secara pribadi, saya hanya ingin membeli seni yang bisa saya gantung di dinding, jadi saya tidak tertarik untuk membeli seni kripto. Ada juga biaya lingkungan. Blockchain tertentu yang digunakan untuk seni kripto sangat buruk bagi iklim, karena mereka membutuhkan penghitungan dalam mengonsumsi energi dalam jumlah besar.

Artinya, jika membelinya sekarang memberi Anda kesenangan – dan Anda senang berbagi apa yang telah Anda beli dan komunitas di sekitarnya dan yang Anda gunakan blockchain yang lebih ramah lingkungan – itu hebat.

Namun, jika Anda membelinya untuk mendapatkan hadiah di masa mendatang, itu berisiko. Akankah orang-orang peduli dengan galeri virtual pribadi Anda di masa mendatang? Apakah kamu peduli Akankah seni kripto menjadi sesuatu dalam beberapa tahun?

Sebagai sebuah investasi, bagi saya sepertinya tidak terbayangkan bahwa harga yang lebih tinggi mencerminkan nilai sebenarnya, dalam artian karya-karya ini memiliki nilai jual kembali yang lebih tinggi dalam jangka panjang. Seperti halnya dalam dunia seni tradisional, ada lebih banyak karya yang dijual daripada yang pernah dianggap signifikan dalam satu generasi.

Dan, di dunia kripto, kami melihat harga yang sangat fluktuatif, hiruk-pikuk minat yang tiba-tiba, dan sejumlah besar uang dibayarkan untuk hal-hal yang tampaknya, di permukaan, tidak memiliki nilai sedikit pun, seperti tawaran $ 2,5 juta untuk”memiliki” converse pertama Jack Dorsey atau bahkan Tawaran $ 1. 000 untuk foto surat gencatan senjata tentang NFT.

Sebagian besar energi ini tampaknya didorong oleh spekulasi harga. Itu juga perlu diperhatikan pemenang lelang Beeple tampaknya berinvestasi besar dalam kesuksesan seni kripto. Cryptocurrency yang mendorong seni kripto sering dianggap sangat spekulatif.

Saya yakin, saat ini, ada gelembung NFT yang besar.

Ada banyak gelembung sebelumnya – tulip, kartu bisbol, Beanie Babies – benda yang terbang dari rak satu tahun dan kemudian menumpuk di tempat pembuangan sampah pada tahun berikutnya. Dan, dalam sebuah gelembung, beberapa pemenang berita utama menjadi kaya, sementara banyak lainnya kehilangan baju mereka. Bahkan jika seni kripto bertahan, mungkin artis atau stage tertentu tempat Anda membeli tidak akan populer di masa mendatang.

Selain perasaan saya tentang seni kripto, saya percaya bahwa seni pada dasarnya adalah aktivitas sosial. Semakin banyak kehidupan sosial kita dijalani secara online, semakin masuk akal bagi sebagian orang untuk memiliki koleksi seni mereka secara online juga – terlepas dari keterlibatan blockchain atau tidak.

Aaron Hertzmann berafiliasi dengan fakultas ilmu komputer di Universitas Washington di Seattle dan ilmuwan utama di Adobe. Pendapat yang diungkapkan adalah miliknya sendiri. Ini pertama kali diterbitkan oleh The Conversation -“Mengapa ada orang yang membeli seni kripto – apalagi menghabiskan jutaan untuk apa yang pada dasarnya adalah tautan ke document JPEG?

.