Kerumunan Crypto yang Terkepung di India Menemukan Suara Persuasif untuk Menyelamatkan

Kerumunan Crypto yang Terkepung di India Menemukan Suara Persuasif untuk Menyelamatkan

Apakah India siap melihat cahaya?

Fotografer: Jack Taylor / Getty Images Europe

Industri blockchain India yang terkepung akhirnya mendapat dukungan yang kuat untuk memastikan kelangsungan hidupnya, dengan penginjil industri yang berpengaruh membangkitkan visi satu miliar ponsel cerdas yang bertindak sebagai gerbang menuju dunia baru yang berani dari keuangan desentralisasi.

Di dunia ini, kemampuan Wall Street akan tersedia untuk semua orang, menurut investor malaikat Balaji Srinivasan, mantan kepala teknologi di Coinbase Global Inc., pertukaran crypto AS terbesar yang akan proceed people. “Kami dapat mengubah setiap telepon bukan hanya menjadi rekening lender tetapi juga Terminal Bloomberg yang bonafide,” dia menulis di blognya.

Perbankan seluler memang telah muncul sebagai cara untuk mengakhiri pengecualian finansial, masalah kronis di semua pasar negara berkembang. Di India, pembayaran senilai hampir $ 60 miliar sekarang dilakukan setiap bulan melalui perangkat nirkabel, tiga a lima lebih banyak dari penarikan ATM. Setahun lalu, uang tunai naik 37%. Pada tingkat adopsi electronic seperti ini, keunggulan yang dinikmati oleh cek mungkin juga akan segera hilang.

Tetapi karena India telah melakukan pembayaran seluler dengan sangat baik, birokrasi telah mengembangkan penolakan baru apatis terhadap ide-ide yang lebih baru. Bitcoin dan cryptocurrency lainnya disalahpahami sebagai instrumen pencucian uang yang tidak menawarkan keuntungan nyata. Industri blockchain yang baru lahir di negara ini – di selamat dari percobaan hidupnya pada tahun 2018 – tumbuh dalam ketakutan. Menurut laporan networking, undang-undang baru mungkin melarang semua representasi uang yang diberi token – kecuali itu adalah uang elektronik bank sentral sendiri.

Oleh karena itu, advokasi Srinivasan datang pada saat yang genting. Dompet digital yang bisa menangani keduanya uang elektronik yang dikeluarkan bank sentral dan mata uang kripto akan berakhir “memberi setiap orang India kemampuan untuk membuat transaksi domestik dan internasional dengan kompleksitas sewenang-wenang, menarik modal kripto dari seluruh dunia, dan melompati sistem keuangan abad ke-20 sepenuhnya,” katanya dalam posting blognya.

Kertas, Plastik atau Telepon?

Sistem pembayaran cepat berbasis seluler India dengan cepat muncul sebagai teknologi dominan, penggunaannya telah berlipat ganda selama setahun terakhir

Sumber: Reserve Bank of India

Seorang dosen Universitas Stanford dalam biologi komputasi dan statistik dan salah satu pendiri startup genomik, Srinivasan adalah nama yang diakui di bidang kontrak pintar yang berkembang pesat. Berjalan di blockchain Ethereum, baris kode kriptografi ini dapat menggantikan perjanjian kertas, perhitungan siapa berutang apa kepada siapa, dan penegakan klaim melalui pengadilan.

Ini memang masih awal, tetapi jika mereka memenuhi hype mereka, kontrak pintar dapat mengubah keuangan tradisional.

Srinivasan mengusulkan untuk menempatkan kemampuan zaman baru ini dalam jangkauan pengguna online India, yang nantinya mendekati angka 1 miliar pada tahun 2023. Terlebih lagi, iSPIRT, lembaga pemikir yang telah memahami sebagian besar identitas electronic dan arsitektur pembayaran India, mendukung idenya, yang dikatakan dapat membantu mengisi kesenjangan pembiayaan sebesar $ 250 miliar untuk perusahaan kecil dan menengah. “Bisnis berjasa tanpa profil nasional tidak dapat mengakses modal yang mereka butuhkan,” para peneliti believe tank yang berbasis di Bangalore menulis dalam makalah pendamping untuk artikel Srinivasan.

Pesannya jelas. Industri teknologi mengambil keuntungan atas nama pengusaha blockchain, dengan Nandan Nilekani, salah satu pendiri eksportir perangkat lunak Infosys Ltd. dan arsitek app identifikasi universal India, memperkuat kasus iSPIRT dengan tweet.

Argumen tersebut harus memberikan jeda bagi pembuat kebijakan sebelum mereka memaksakan sesuatu larangan yang tidak praktis dan tidak mungkin diterapkan tentang cryptocurrency. Milenial telah menggunakan token. India akhir-akhir ini menyediakan lebih banyak quantity daripada China pada platform yang yang populer untuk mentransfer Bitcoin dan aset electronic lainnya.

Birokrasi pasti akan mundur. Reserve Bank of India, yang pada 2018 mencoba memutus tautan industri aset electronic ke rekening lender lokal, kemungkinan akan melihat proposition Srinivasan untuk akses demokratisasi ke keuangan internasional sebagai akhir dari kontrol modalnya. (Bahkan siswa, katanya, harus diizinkan mengeluarkan token pribadi, menjamin nilai waktu masa depan mereka.) Kebijakan moneter mungkin harus menyerah untuk mencoba mengelola nilai tukar sama sekali.

Mungkin pihak berwenang akan mengusulkan kompromi: eksperimen dalam langkah-langkah kecil. Itu akan baik-baik saja, mengingat industri keuangan terdesentralisasi senilai $ 50 miliar yang masih sederhana akan membutuhkan waktu untuk matang. Seperti yang ditunjukkan oleh kegagalan Greensill Capital, bahkan inovasi yang menjanjikan dalam keuangan konvensional yang diawasi secara ketat – seperti pembiayaan rantai pasokan – bukannya tanpa ledakan besar mereka.

Setidaknya, keuangan terdesentralisasi menawarkan opsi ketiga. Bank tradisional lambat dan mahal, sementara pembiayaan oleh perusahaan e-commerce besar bisa menjadi terlalu dominan. “Teknologi Besar dapat menggunakan stage mereka untuk menghasilkan info pelanggan dalam jumlah besar, menggunakannya dalam melatih algoritme kecerdasan buatan mereka, dan mengidentifikasi pinjaman berkualitas tinggi secara lebih efisien daripada pesaing yang kekurangan informasi yang sama,” kata Ekonom Universitas California, Berkeley, Barry Eichengreen.

Cina adalah mengekang raksasa teknologinya, dan dapat meluncurkan mata uang electronic resminya, e-CNY, tahun depan. Sementara itu, India masih memperdebatkan apakah dapat menggunakan teknologi blockchain dalam proyek sosial seperti pendaftaran tanah sambil melarang token beredar sebagai uang. Dengan pendukung seperti Srinivasan dan Nilekani, percakapan ini diharapkan menjadi lebih nyata.

Kolom ini belum tentu mencerminkan pendapat dewan redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Untuk menghubungi penulis cerita ini:
Andy Mukherjee di amukherjee@bloomberg.net

Untuk menghubungi editor yang bertanggung jawab atas cerita ini:
Howard Chua-Eoan di hchuaeoan@bloomberg.net

. (tagsToTranslate) India (t) Blockchain (t) Bala Srinivasan (t) COINBASE Worldwide INC -CLASS A (t) Nilai Tukar (t) Cryptocurrency (t) Pencucian Uang (t) Smartphone (t) Perbankan (t) Nandan M Pandangan Nilekani (t) (t) kekayaan (t)