Tag Archives: Dikenakan

Bisakah crypto dikenakan pajak seperti emas? Apakah regulasi merupakan ancaman nyata bagi kapitalisasi pasar bitcoin $ 1 triliun?

Bisakah crypto dikenakan pajak seperti emas? Apakah regulasi merupakan ancaman nyata bagi kapitalisasi pasar bitcoin $ 1 triliun?

(Berita Kitco) Karena bitcoin terus mengejutkan dengan tonggak baru hampir setiap hari, apakah pejabat AS memberi isyarat bahwa lebih banyak peraturan akan datang, dan apakah itu ancaman bagi reli harga besar-besaran tahun ini?

Ruang crypto telah menjadi hal yang populer sepanjang tahun ini, dengan bitcoin sebagai pusatnya.

Namun, terlepas dari semua kabar baik itu, ada tanda-tanda kekhawatiran. Setelah melampaui kapitalisasi pasar $ 1 triliun pada hari Jumat, harga bitcoin jatuh dari rekor tertinggi baru $ 58. 000 kembali ke $ 50. 000 pada hari Senin. Pada saat penulisan, bitcoin diperdagangkan pada $ 54. 222,74, turun 6,30percent pada hari itu.

Menimbang bitcoin itu komentar terbaru dari CEO Tesla Elon Musk, menyatakan bahwa harga”tampak tinggi” setelah mata uang electronic mencapai rekor baru terbaru.

Tapi bagaimana dengan regulasi? Bisakah pengawasan yang meningkat dari pejabat AS memicu aksi jual yang lebih besar?

Baru-baru ini, Menteri Keuangan Janet Yellen telah berbicara tentang pentingnya regulasi bitcoin sambil berfokus pada risiko pembiayaan ilegal. Yellen juga menyebut bitcoin sebagai aset yang sangat tidak stabil dan “aset yang sangat spekulatif.”

“Saya pikir penting untuk memastikan bahwa itu tidak digunakan sebagai kendaraan untuk transaksi gelap dan bahwa ada perlindungan investor. Dan lembaga pengatur yang berurusan dengan bitcoin, memastikan bahwa mereka mematuhi tanggung jawab peraturan mereka, saya pikir tentu penting, “Yellen mengatakan kepada CNBC minggu lalu.

Sebelumnya pada bulan Februari, Yellen mengatakan kepada meja bundar kebijakan inovasi Departemen Keuangan bahwa “penyalahgunaan” cryptocurrency seperti bitcoin adalah “masalah yang berkembang.”

“Saya melihat janji dari teknologi baru ini, tetapi saya juga melihat kenyataan: cryptocurrency telah digunakan untuk mencuci keuntungan dari pengedar narkoba online; mereka telah menjadi alat untuk mendanai terorisme,” katanya.

Peraturan menjelaskan

Pengawasan yang ada atas bitcoin adalah”tambal sulam peraturan” kepada bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian, analis mengatakan kepada Kitco News.

“Cara peraturan national biasanya bekerja adalah bahwa sebuah agen akan ditugaskan untuk menjadi pengatur national utama Anda. Misalnya, lender diatur oleh Federal Reserve, pialang diatur oleh manajer aset SEC, dan perusahaan perdagangan komoditas diatur oleh CFTC. Masing-masing menyentuh bitcoin tetapi tidak memiliki otoritas regulasi national terutama atas bitcoin itu sendiri,”jelas analis Bloomberg Intelligence, Ben Elliot.

Berikut ini rincian singkatnya:

• Pertukaran place mata uang virtual diawasi oleh regulator Perbankan Negara melalui undang-undang pengiriman uang negara bagian.

• Internal Revenue Service (IRS) AS memperlakukan mata uang virtual sebagai properti, yang dikenai pajak funds profit.

• Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) Departemen Keuangan AS bertugas memantau move bitcoin untuk aktivitas anti pencucian uang.

• Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) telah mengambil tindakan terhadap ICO yang tidak terdaftar (penawaran koin awal).

• Di sisi CFTC, bitcoin telah dinyatakan sebagai komoditas finansial, yang artinya CFTC dapat mengatur stocks dan derivatif lainnya yang diselesaikan dalam bitcoin atau berbasis bitcoin.

Apa yang terungkap adalah bahwa tidak ada pengawasan national atas pasar place bitcoin. “Perusahaan yang memungkinkan Anda untuk membeli dan menjual bitcoin dan kemudian menukarnya kembali menjadi mata uang fiat pada dasarnya tidak diatur,” kata Elliot. “Regulator utama mereka adalah negara bagian tempat mereka beroperasi, yang menggunakan peraturan pengiriman uang mereka sendiri.”

Saat ini tidak ada undang-undang national yang mengatakan bitcoin tunduk pada regulasi dan bahwa badan tertentu bertanggung jawab untuk mengaturnya. “Pemerintah national hanya mengawasi sejauh mana Bank Secrecy Act dan Patriot Act dan hal-hal lain yang mengatur 'sekarang pelangganmu', 'anti pencucian uang,' dan melawan pendanaan terorisme,” tambah Elliot.

Bagaimana pajak bitcoin? )

Penting untuk dicatat bahwa bitcoin tidak dianggap sebagai mata uang di A.S. dan belum memiliki aturan pajak khusus yang diterapkan padanya. Untuk tujuan perpajakan, IRS saat ini memperlakukan bitcoin sebagai properti dan bukan alat pembayaran yang sah.

“Jika Anda mencoba membayar sesuatu dengan Bitcoin, dari sudut pandang pajak, Anda akan melakukan un – menukar barang dengan barang. Itu seperti menjual bitcoin Anda untuk mendapatkan keuntungan atau kerugian dan kemudian menggunakan hasilnya untuk hal yang Anda '' membeli kembali, “kata Andrew Silverman, analis pemerintah Bloomberg Intelligence yang berspesialisasi dalam hukum pajak. “Keuntungan Anda dari penjualan adalah selisih antara harga yang Anda bayarkan untuk bitcoin dan berapa banyak Anda telah menjualnya. Sebagian besar investor akan mendapatkan perlakuan keuntungan modal untuk penjualan Bitcoin. Jika investor telah menahannya lebih dari satu tahun, tarif maksimum adalah 21percent (ditambah pajak cukai 3,8 percent, jika berlaku).”

Bisakah bitcoin dikenakan pajak seperti emas?

Pertanyaan besar yang dimiliki investor adalah jika bitcoin terus diperdagangkan seperti”emas electronic”, apakah akan dikenakan pajak seperti emas juga?

Pertanyaan ini penting karena emas dikenakan pajak dengan tarif yang lebih tinggi di AS karena IRS menganggap emas dan logam mulia lainnya sebagai “barang koleksi”.

Itu semua tergantung bagaimana seseorang diinvestasikan dalam emas. Jika seorang investor memiliki saham di perusahaan pertambangan, itu sama dengan membeli atau menjual saham perusahaan lain dari perspektif pajak. Tetapi jika seorang investor memilih untuk membeli ETF fisik atau yang didukung emas, maka implikasi pajak berubah cukup drastis.

“Membeli ETF emas mirip dengan berinvestasi dalam emas itu sendiri,” kata Silverman. “Tidak seperti saham perusahaan atau obligasi, misalnya, investasi dalam emas itu sendiri dikenai pajak sebagai barang koleksi (seperti investasi dalam seni atau furnitur), jadi daripada tarif 20percent teratas, emas dikenai pajak dengan tarif 28percent teratas. Jika investor mendapatkan lebih dari 200K (pengembalian individu) atau 250K (pengembalian bersama), pajak cukai juga berlaku, sehingga tarif pajak closing adalah 31,8%.”

Cara lain untuk memungut pajak emas adalah jika investor memiliki kontrak berjangka yang diperdagangkan secara publik, tambahnya. “Kontrak berjangka disebut 'kontrak 1256' yang berarti dikenakan pajak setahun sekali terlepas dari apakah dijual, dan dikenakan pajak 60percent sebagai keuntungan jangka jangka panjang (21 percent, ditambah pajak cukai sebagaimana yang berlaku ) dan 40percent sebagai keuntungan modal jangka pendek (37 percent, ditambah pajak cukai).”

Artinya bagi bitcoin adalah jika IRS mengubah definisinya di masa mendatang, investor dapat berisiko menghadapi tarif pajak yang lebih tinggi.

“Treasury dapat berubah pikiran dan membebankan pajak pada Bitcoin seperti emas (yaitu, sebagai barang tertagih),” kata Silverman. “Ia juga dapat memilih untuk mengenakan pajak Bitcoin seperti investasi dalam mata uang yang memiliki rezim pajak yang sama sekali berbeda yang terkait dengannya (yaitu, keuntungan atau kerugian dari investasi mata uang asing dikenakan pajak sebagai pendapatan biasa, bukan keuntungan modal).”

Sejauh ini, IRS belum membahas cryptocurrency secara rinci. Sebagian besar ahli pajak percaya itu karena IRS menginginkan “fleksibilitas paling besar dalam menerapkan pajak ke cryptocurrency,” tambahnya.

Tetapi ada undang-undang baru yang menunggu keputusan di Kongres, yang dapat mengubah beberapa peraturan saat ini. Misalnya, ada Undang-Undang Kewajaran Pajak Mata Uang Virtual (H.R. 5635), yang diusulkan pada Januari 2020. Ini akan memberikan pengecualian untuk transaksi pribadi di mana keuntungan modal kurang dari atau sama dengan $ 200.

Apa hal besar selanjutnya? )

Sepertinya peraturan bitcoin baru dan komprehensif di tingkat national adalah langkah besar berikutnya bagi pemerintah AS, kata Crosby.

“Menciptakan standar nasional di sekitar tambal sulam perjanjian antar negara ini adalah langkah nyata berikutnya. Banyak pertukaran akan berada di bawah pengawasan,” katanya.

Salah satu faktor yang mendesak adalah bursa seperti Coinbase akan segera move public. “Ketika perusahaan seperti ini memasuki pasar publik, berbagai regulator ingin lebih dicermati. Langkah pertama adalah tindakan nasional seputar standar regulasi untuk bursa dan agent itu sendiri. Itu mungkin turun ke fungsi pelaporan individu, seperti tarif pajak,” kata Crosby.

Peristiwa regulasi paling signifikan yang terjadi saat ini adalah FinCEN mendorong regulasi baru tentang bagaimana undang-undang yang ada diterapkan pada bitcoin. Ini berpotensi berarti bahwa pertukaran bitcoin harus mematuhi aturan seperti “kenali pelanggan Anda.”

“Anda harus memiliki ID yang dikeluarkan negara bagian dengan nama fisik dan alamat yang terkait dengan setiap akun untuk memastikan bahwa itu bukan pencucian uang dan tidak mendanai terorisme,” jelas Elliot.

Proposal baru ini, yang disatukan di bawah pemerintahan Trump, tidak pernah diselesaikan dan dianggap cukup menghukum.

“Sekarang pemerintahan Biden sedang memikirkan kembali bagaimana mereka ingin bergerak maju dengan itu karena tidak hanya perlu 'mengenal pelanggan Anda,' tetapi juga pihak lawan pelanggan mereka. Ini berarti jika Anda mendapatkan bitcoin dari Coinbase, misalnya, mereka akan melakukannya. harus tahu siapa Anda, di mana Anda tinggal, dan alamat serta nama siapa yang kemudian Anda kirimi bitcoin itu. ”

Komentar Yellen, jika itu mengarah pada peraturan tambahan, akan dilakukan melalui FinCEN, Elliot menambahkan.

“Apa yang berada di zona abu-abu saat ini adalah pertukaran tempat orang-orang membeli dan menjual bitcoin, yang pada dasarnya tidak tersentuh oleh pemerintah federal. Di sinilah Anda dapat melihat seseorang seperti Yellen bersaksi bahwa Departemen Keuangan menganggapnya memiliki titik buta. Itu bisa saja. mengarah pada regulasi di masa depan, “kata Elliot. “Bisa dalam bentuk perpanjangan otoritas SEC dan CFTC untuk pertukaran yang memperdagangkan cryptocurrency. Saya pikir regulator baru sangat tidak mungkin.”

Untuk melakukan itu, pemerintah national AS perlu membawa teknologi yang mendasari aktual dan pasar place tersebut ke dalam lingkungan yang diatur. Yang dipertaruhkan di sini adalah pengawasan blockchain dan kemampuan untuk memantau pergerakan pasar pada tingkat yang lebih luas.

“Apa artinya itu adalah memiliki API dari bursa langsung ke regulator sehingga mereka dapat melihat pasar secara real time dan mencari hal-hal seperti manipulasi dan jenis distorsi pasar lainnya,” jelas Elliot.

Bisakah bitcoin anjlok? )

Peraturan baru tidak selalu berarti aksi jual harga yang signifikan. Ini bisa diterjemahkan menjadi sebaliknya, karena lebih banyak regulasi dapat menyebabkan penerimaan yang lebih besar dan adopsi yang lebih luas, kata CEO Celsius Network Alex Mashinsky.

“Sisi baiknya, pendorong adopsi adalah harga yang lebih tinggi dan lebih banyak perusahaan mengumumkan bahwa mereka membeli bitcoin. Peraturan sudah dimasukkan ke dalam harga karena kebanyakan orang tahu bahwa akan ada lebih banyak yang akan datang. Sayangnya, harga bitcoin masih terhubung dengan pasar saham, dan jika pasar saham jatuh, bitcoin juga akan jatuh, “jelasnya.

Pendekatan ringan bisa menjadi keuntungan besar bagi ruang, kata Crosby. “Ini mulai menggarisbawahi legitimasi pasar dalam skala nasional. Anda akan melihat berbagai jenis orang yang terlibat, termasuk lebih banyak harta perusahaan.”

Namun, regulasi yang berlebihan selalu menjadi ancaman karena dapat memicu arus keluar untuk pasar, tambahnya. “Kami melihat ini dengan China sekitar tiga tahun lalu, ketika China menutup semua pialang kripto di wilayah tersebut, mengatakan itu adalah ancaman keamanan nasional. Mereka sejak itu membalikkan keputusan itu dan menjadi salah satu pasar terbesar untuk bitcoin,” Crosby menunjukkan .

Setelah mendapatkan prospek harga yang tepat pada tahun 2020, perkiraan Mashinsky untuk tahun 2021 tetap positif untuk bitcoin, memproyeksikan harga untuk mencapai $ 160. 000 terlebih dahulu dan kemudian menutup tahun di bawah $ 100. 000.

“Tahun ini jauh lebih rumit. Tidak ada separuh, tapi ada inflasi. Ditambah lagi, kami tidak tahu berapa banyak penjual yang mungkin kami miliki. Jika tidak ada yang mau menjual dengan harga $ 50. 000, harganya akan menjadi $ 200. 000,” katanya. .

Seberapa cepat A.S. akan melihat regulasi bitcoin baru?

Ada kepastian 100percent bahwa kita akan melihat lebih banyak regulasi karena lebih banyak modal terakumulasi di kelas aset bitcoin, kata Mashinsky.

“Kami dapat membaca dan mendengarkan apa yang dikatakan oleh Yellen dan ECB Lagarde. Mereka semua berbicara dari skrip yang sama. Kekhawatiran mereka adalah bahwa uang fiat akan kehilangan posisi dominannya. Sementara mereka mencetak secepat mungkin, mereka juga bisa. mencoba meyakinkan orang bahwa bitcoin adalah aset berisiko yang mungkin perlu diatur secara ketat, “katanya. “Sejarah memberi tahu kita bahwa orang akan kehilangan kepercayaan pada mata uang fiat.”

Namun, peraturan nasional yang baru akan membutuhkan banyak kemauan dan energi dari Pemerintahan Biden, yang prioritasnya berada di tempat lain saat ini, kata para analis kepada Kitco News.

“Ini pada akhirnya tergantung pada apa prioritas utama dari pemerintahan saat ini. Ada masalah yang jauh lebih penting yang akan mengambil lebih banyak preseden dari perspektif keuangan di sekitar struktur pasar, serta mekanisme di balik pasar ekuitas,” kata manajer umum TradingView Pierce Crosby. “Inilah yang menjadi perhatian SEC. Anti pencucian uang itu penting, tetapi mengambil kursi belakang untuk masalah seperti ledakan ritel dalam ekuitas, misalnya.”

Prioritasnya sangat rendah untuk Pemerintahan Biden, terutama jika dibandingkan dengan hal-hal mendesak lainnya seperti menangani pandemi, memberikan stimulation tambahan, peluncuran vaksin, dan penyesuaian kode pajak, kata Elliot.

“Konon, ada banyak rancangan undang-undang di Kongres yang telah beredar selama beberapa tahun dan akan mengatasi beberapa masalah umum. Mereka akan mengklarifikasi standing pajaknya, memperluas regulasi ke pasar place, mengklarifikasi bagaimana lender berinteraksi dengan aset kripto,”dia mencatat.

Selain itu, pendorong potensial yang signifikan dari undang-undang tambahan adalah Libra, produk koin stabil Facebook, yang telah menghilang sejak Facebook mundur dari aspek Libra yang lebih ambisius.

“Orang-orang khawatir hal itu akan mengubah cara orang berinteraksi dengan lender komersial dan akan mengurangi kendali Fed atas kebijakan moneter. Itu sudah hilang sekarang,” kata Elliot.

Kecuali acara angsa hitam, seperti serangan teroris yang didanai oleh bitcoin, lebih banyak peraturan kripto akan menjadi prioritas rendah bagi pemerintah national, tambahnya.

“Masalahnya adalah bahwa ini adalah peningkatan yang besar dan membutuhkan banyak pekerjaan. Dan sampai sesuatu mendorong mereka untuk melakukannya, itu bukanlah masalah besar. Jika Anda membandingkan kapitalisasi pasar bitcoin dengan beberapa kapitalisasi pasar ETF terbesar, itu masih tidak penting. Semua perubahan tambahan seperti pajak mungkin paling baik terjadi pada tahun 2022 hanya karena keadaan dunia saat ini adalah bahwa ada prioritas yang jauh lebih mendesak. ”

Penolakan: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah dari penulis dan mungkin tidak mencerminkan pandangan dari Kitco Metals Inc. Penulis telah melakukan segala upaya untuk memastikan keakuratan informasi yang diberikan; namun, baik Kitco Metals Inc. maupun penulis tidak dapat menjamin keakuratan tersebut. Artikel ini hanya untuk tujuan informasional. Ini bukan ajakan untuk melakukan pertukaran komoditas, sekuritas, atau instrumen keuangan lainnya. Kitco Metals Inc. dan penulis artikel ini tidak menerima kesalahan atas kerugian dan / atau kerusakan yang timbul dari penggunaan publikasi ini.

. (tagsToTranslate) bitcoin (t) crypto (t) regulasi (t) pajak (t) emas

Apakah Pinjaman Crypto Dikenakan Pajak sebagai Pinjaman? | McDermott Will & Emery

Apakah Pinjaman Crypto Dikenakan Pajak sebagai Pinjaman? | McDermott Will & Emery

Jumlah dan jenis transaksi yang melibatkan peminjaman dan peminjaman unit mata uang digital ("pinjaman crypto") meningkat dengan cepat, sementara perpajakan transaksi tersebut masih belum jelas. Artikel ini membahas masalah pajak yang ditimbulkan oleh dua jenis pinjaman crypto yang umum dan membuat beberapa saran untuk mendukung perpajakan transaksi ini sebagai pinjaman, bukan penjualan kena pajak atau pertukaran properti.

Pada tanggal artikel ini, baik Departemen Keuangan maupun IRS tidak memberikan panduan pajak sehubungan dengan pinjaman crypto. Selain itu, transaksi ini tidak secara langsung tercakup oleh ketentuan Kode Penghasilan Inside, peraturan Perbendaharaan atau pernyataan IRS yang ada. (Untuk diskusi apakah mata uang digital dapat menjadi keamanan untuk keperluan pajak, lihat artikel McDermott, "Dapatkah Posisi Mata Uang Digital Diobati sebagai Keamanan untuk Tujuan Pajak?" Mengenai apakah mata uang digital dapat menjadi komoditas, lihat artikel McDermott " Dapatkah Posisi Mata Uang Digital Diobati sebagai Komoditas untuk Tujuan Pajak?) Sebagai hasilnya, untuk memahami masalah pajak seputar pinjaman crypto, kita harus menganalisisnya sesuai dengan prinsip-prinsip pajak umum dan luas yang ditetapkan oleh hukum kasus serta panduan pemerintah di bidang pajak lainnya.

Meskipun ada banyak pertanyaan tentang perlakuan pajak pinjaman crypto, artikel ini membahas satu pertanyaan mendasar: Apakah switch mata uang digital pada awal dan akhir pinjaman crypto terkena pajak pada saat switch, atau hanya biaya atau bunga dibayar dan diterima sehubungan dengan transaksi kena pajak? Jawaban atas pertanyaan ini sama sekali tidak bebas dari keraguan.

Apa itu Pinjaman untuk Tujuan Pajak?

Mari kita mulai dengan pertanyaan tentang apa yang jelas memenuhi syarat sebagai pinjaman untuk keperluan pajak. Pinjaman adalah hutang yang merupakan kewajiban yang ada, tanpa syarat dan dapat ditegakkan secara hukum untuk satu pihak (peminjam) untuk membayar sejumlah uang berdasarkan permintaan atau pada tanggal yang ditentukan kepada pihak lain (pemberi pinjaman) (lihat Kovtun v. Komisaris, 54 T.C. 331 (1970), semua per curiam, 448 F.2nd 1268 (Cir ke-9 1971), cert. ditolak, 405 A. 1016 (1972); Titcher v. Komisaris, 57 T.C. 315 (1971)).

Misalnya, peminjam dapat meminjam uang dari pemberi pinjaman, membayar bunga untuk penggunaan uang itu dan setuju untuk membayar kembali uang tersebut di masa mendatang. Memasuki pinjaman semacam itu tidak dikenakan pajak baik kepada peminjam atau pemberi pinjaman, juga tidak membayar kembali jumlah pokok pinjaman. Kwitansi atau akrual bunga atas pinjaman, bagaimanapun, dikenakan pajak sebagai "kompensasi atas penggunaan atau kesabaran atas uang" (Deputi v. DuPont, 308 A.488 (1940)). Meskipun istilah "bunga" tidak didefinisikan dalam Kode, itu umumnya dipandang sebagai pembayaran sebagai imbalan atas penggunaan uang atau properti lainnya dan dikenakan pajak sebagai penghasilan biasa (IRC § 61 (a) (4)) kepada pemberi pinjaman . Mahkamah Agung AS juga menggambarkan bunga sebagai "jumlah yang dikontrak untuk membayar penggunaan uang pinjaman" (Outdated Colony Railroad Co. v. Komisaris, 284 AS 552 (1932), rev 50 F.2nd 896 (Cir 1. 1931), rev 18 SM 267 (1929)). Namun demikian, pembayaran bunga dari peminjam tidak dapat dikurangkan jika pinjaman tersebut untuk penggunaan pribadi peminjam dan dapat dikenakan batasan tertentu jika itu untuk tujuan investasi atau bisnis.

Kesulitan utama dalam memperlakukan pinjaman crypto sebagai pinjaman untuk keperluan pajak adalah Pemberitahuan IRS 2014-21, yang menyatakan bahwa (setidaknya sejauh menyangkut IRS) mata uang digital konvertibel adalah properti (Pemberitahuan 2014-21, Tanya Jawab), dan menurut hukum kasus yang ditetapkan, pinjaman untuk keperluan pajak adalah “hutang (yang) harus melibatkan kewajiban untuk membayar uang dan bukan kewajiban untuk memberikan properti” (R.S. Stahl v. Amerika Serikat, 441 F. 2nd 999 (1970)). (Untuk diskusi tentang efek hukum dari pernyataan IRS, lihat artikel McDermott, "Pengaruh Hukum Pengumuman IRS pada Mata Uang Digital.")

Apa Yang Terjadi Jika Pinjaman Crypto Tidak Diperlakukan sebagai Pinjaman?

Secara umum, switch uang dengan imbalan properti diperlakukan sebagai penjualan kena pajak atau pertukaran properti. Dengan demikian, ada pengakuan langsung tentang untung atau rugi di bursa. Keuntungan dari penjualan sama dengan kelebihan jumlah yang direalisasikan atas dasar penyesuaian penjual. Kerugian dari penjualan sama dengan kelebihan dasar penyesuaian penjual terhadap jumlah yang direalisasikan (I.R.C. § 1001 (a)).

Jika pinjaman crypto dianggap sebagai penjualan atau pertukaran properti dan bukan pinjaman, transaksi akan dipecah menjadi dua transaksi terpisah: switch awal mata uang digital pada pembukaan "pinjaman" dan pengembalian digital mata uang saat menutup "pinjaman." Untuk diskusi tentang bagaimana foundation pajak dihitung untuk transaksi mata uang digital, lihat artikel McDermott, "Identifikasi Spesifik Posisi Mata Uang Digital."

Dua Jenis Umum Pinjaman Kripto

Jenis pertama pinjaman crypto — di sini disebut “transaksi pinjaman crypto” – melibatkan satu pihak (peminjam) meminjam mata uang digital dari pihak lain (pemberi pinjaman) dengan peminjam memposting jaminan (uang tunai, jenis mata uang digital lain atau persetujuan lainnya) atas properti). Peminjam setuju untuk mengembalikan kepada pemberi pinjaman jumlah yang sama dari mata uang digital yang sama pada akhir perjanjian dan pemberi pinjaman setuju untuk mengembalikan jaminan. Transaksi pinjaman Crypto biasanya disusun untuk menyerupai transaksi peminjaman efek yang tunduk pada ketentuan Kode spesifik yang mencegah untung atau rugi pada pengalihan efek (I.R.C. § 1058). Peminjam bebas untuk menjual atau membuang mata uang digital yang tunduk pada pinjaman, dan pemberi pinjaman sering diizinkan untuk menjual atau membuang agunan. Jika selama jangka waktu perjanjian ada airdrop atau hardfork sehubungan dengan mata uang digital tertentu yang dipinjam, peminjam switch kembali ke unit pemberi pinjaman mata uang digital identik dengan yang diterima dalam airdrop atau hardfork (bukan uang atau properti lainnya). Dalam banyak transaksi crypto meminjam, peminjam atau pemberi pinjaman (atau keduanya) dapat mengakhiri perjanjian berdasarkan permintaan, atau pada pemberitahuan jumlah hari tertentu.

Dalam jenis kedua dari pinjaman crypto – di sini disebut "transaksi jaminan crypto" – pemberi pinjaman meminjamkan mata uang fiat peminjam (seperti dolar AS) dan peminjam memposting mata uang digital (seperti Bitcoin, Ether atau mata uang digital yang sangat likuid) dengan pemberi pinjaman sebagai jaminan. Tujuan utama dari transaksi ini adalah agar peminjam memonetisasi posisi mata uang digital tanpa memicu penjualan kena pajak. Transaksi-transaksi ini relatif mudah. Ketika pinjaman jatuh tempo, peminjam membayar kembali kreditur jumlah dolar pinjaman ditambah bunga, mengambil kembali mata uang digital yang sama dengan yang dipinjam peminjam sebagai jaminan. Jika selama jangka waktu pinjaman ada airdrop atau hardfork, pemberi pinjaman harus mentransfer ke unit mata uang digital peminjam yang identik dengan apa yang diterima dalam airdrop atau hardfork (bukan uang atau properti lainnya). Dalam transaksi agunan crypto, sering ada jangka waktu yang tetap, tetapi peminjam dapat membayar pinjaman dolar AS sebelum jatuh tempo.

Pertimbangan untuk Mendukung Argumen bahwa Pinjaman Crypto adalah Pinjaman, Bukan Penjualan atau Pertukaran Properti

Karena pentingnya bahwa undang-undang perpajakan menempatkan pada substansi transaksi daripada bentuknya, wajib pajak harus hati-hati memeriksa persyaratan setiap pinjaman crypto untuk menentukan apakah transaksi lebih mungkin dikenakan pajak sebagai penjualan atau pertukaran properti atau sebagai pinjaman. Beberapa faktor pajak utama yang perlu dipertimbangkan ketika menangani perpajakan yang tepat untuk transaksi pinjaman crypto tertentu adalah sebagai berikut:

  • Pertimbangkan manfaat dan beban kepemilikan pajak sebagai akibat dari transaksi. Sejauh “kepemilikan” mata uang digital dianggap ditransfer pada pembukaan pinjaman crypto, posisi transaksi yang dikenakan pajak sebagai penjualan atau pertukaran properti sangat mudah.
  • Faktor-faktor berikut, sebagaimana ditetapkan oleh Pengadilan Pajak di Jakarta Grodt & McKay Realty, Inc. v. Komisaris (77 T.C 1221 (1981)), umumnya dipertimbangkan dalam mengevaluasi kepemilikan pajak:

(1) Apakah hak hukum lulus

(2) Bagaimana para pihak memperlakukan transaksi

(3) Apakah kepentingan ekuitas diperoleh di properti

(4) Apakah kontrak memaksakan kewajiban sekarang pada penjual untuk mengeksekusi dan menyerahkan akta dan kewajiban sekarang pada pembeli untuk melakukan pembayaran

(5) Apakah hak kepemilikan dimiliki oleh pembeli

(6) Pihak mana yang membayar pajak properti

(7) Pihak mana yang menanggung risiko kehilangan atau kerusakan properti

(8) Pihak mana yang menerima keuntungan dari operasi dan penjualan properti.

Dalam mengevaluasi faktor-faktor ini, pengadilan biasanya tidak menganggap satu faktor sebagai faktor penentu dan mengakui bahwa tidak semua faktor relevan dalam kasus apa pun. (Lihat, mis., Honeywell Inc. v Komisaris, T.C. Memo. 1992-453 ("Pengesahan judul hukum adalah salah satu faktor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan apakah penjualan telah terjadi untuk keperluan pajak pendapatan Federal … Karena itu hanya satu faktor, bagaimanapun, itu tidak determinatif"); Lihat juga Torres v. Komisaris, 88 T.C. 702 (1987) (“dalam menganalisis transaksi dalam kasus ini, pertama-tama kami mencatat bahwa beberapa faktor disebutkan dalam Grodt & McKay Realty, Inc.. … entah kurang relevan dalam kasus ini atau harus dipertimbangkan dengan cara yang berbeda … "). Namun, poin pentingnya adalah, semakin banyak faktor yang menunjuk pada pemegang mata uang digital setelah mengeksekusi transaksi sebagai" pemilik " Dari mata uang digital, semakin banyak transaksi yang terlihat seperti penjualan, bukan pinjaman.

  • Jika pinjaman crypto sepenuhnya dikembalikan, ini menunjuk pada transaksi yang dipandang sebagai pinjaman.
  • Pinjaman crypto harus disusun dan didokumentasikan sebagai transaksi pinjaman tradisional, dan para pihak harus mematuhi praktik pinjaman regular.
  • Para pihak harus memperlakukan transaksi sebagai pinjaman dalam catatan mereka dan pada pengembalian pajak mereka.
  • Pembayaran harus dilakukan dalam unit mata uang digital yang identik dalam nilai dan denominasi dengan mata uang digital yang ditransfer pada awal transaksi. Aturan yang sama harus berlaku untuk setiap airdrops atau hardforks yang terjadi selama ketentuan transaksi.

Kemungkinan Pendekatan Lain untuk Menghindari Pinjaman Crypto Dikenakan Pajak sebagai Penjualan atau Pertukaran Properti

Kemungkinannya meliputi:

  • Peminjam tidak menerima kembali properti yang secara materials berbeda baik dalam bentuk maupun luasnya dan, oleh karena itu, seharusnya tidak ada pengakuan di bawah Perbendaharaan. Reg. § 1.1001 (a).
  • Transaksi tersebut memenuhi syarat sebagai pinjaman surat berharga yang memenuhi syarat untuk mendapatkan perlakuan bebas pajak berdasarkan I.R.C. § 1058.
  • Transaksi tersebut memenuhi syarat sebagai pinjaman berdasarkan otoritas pajak umum yang membahas perjanjian pembelian kembali dan perjanjian pembelian kembali terbalik.
  • Transaksi ini disusun sebagai transaksi bailment sehingga bailor menyetor mata uang digital yang dapat dipertukarkan dengan bailee dan mata uang digital digabungkan dengan barang-barang bailee, sehingga ketika mata uang digital yang berbeda tetapi identik dikembalikan ke bailee, pengembalian tidak diperlakukan sebagai penjualan kena pajak (GCM 35183 (2 Januari 1973)).

* * * *

Wajib Pajak harus hati-hati mempertimbangkan faktor-faktor pajak yang mendukung memperlakukan pinjaman kripto mereka sebagai pinjaman untuk keperluan pajak. Mereka harus hati-hati mempertimbangkan dokumen transaksi mereka; menyimpan catatan terperinci dan akurat dari transaksi mereka; dan membahas transaksi mereka dengan penasihat pajak mereka untuk menentukan pelaporan pajak yang sesuai.

Selain itu, pertukaran crypto, penyedia dompet dan kustodian harus mempertimbangkan masalah ini karena mereka menentukan kewajiban pelaporan Formulir 1099 yang sesuai sehubungan dengan Formulir 1099-B, 1099-MISC atau 1099-INT. Entitas tersebut juga harus mempertimbangkan pemotongan pajak untuk orang asing karena keuntungan tidak diperlakukan sebagai pendapatan tetap, dapat ditentukan, tahunan atau berkala meskipun, pendapatan adalah (Bendahara. Reg. § 1.1441-2 (b) (2) (i)).