India, Sri Lanka Lima Kali Lebih Rentan terhadap Crypto Hacks

India, Sri Lanka Lima Kali Lebih Rentan terhadap Crypto Hacks

Bagikan artikel ini

Microsoft telah menerbitkan laporan tahunannya laporan keamanan, yang berbicara tentang ancaman keamanan siber terbaru di dunia. Dalam temuannya, Microsoft mencatat bahwa India dan Sri Lanka memiliki kemungkinan lima kali lebih besar untuk mengalami peretasan crypto, meskipun jumlah serangan tersebut telah menurun 34percent dari tahun sebelumnya pada 2018-19, catat Microsoft.

Di sebuah serangan penambangan crypto, penyerang menyuntikkan perangkat lunak berbahaya di mesin pengguna atau organisasi dan kemudian menggunakan kekuatan komputasi mesin untuk menambang cryptocurrency. Retasan crypto ini menyebabkan penurunan kinerja dan peningkatan biaya utilitas. Karena perangkat lunak berbahaya sulit dideteksi, penyerang berpotensi menyebabkan lebih banyak kerusakan.

“Sementara fluktuasi nilai cryptocurrency baru-baru ini dan meningkatnya waktu yang diperlukan untuk menghasilkan cryptocurrency telah mengakibatkan para penyerang memfokuskan kembali upaya mereka, mereka terus mengeksploitasi pasar dengan kesadaran siber yang rendah,” kata Keshav Dhakad, Group Head & Assistant General Counsel-Corporate of Microsoft India.

Terlepas dari serangan crypto-mining, India tetap menjadi negara dengan serangan ransomware tertinggi di kawasan APAC, di luar peretasan crypto ini, kata Microsoft.

Phemex - perdagangan spot tanpa biaya

“Pertemuan malware yang tinggi adalah hasil dari penggunaan berlebihan perangkat lunak yang tidak berlisensi atau bajakan, dan proliferasi situs yang secara ilegal menawarkan perangkat lunak atau konten gratis, seperti flowing movie,” kata Mr Dhakad.

Microsoft mengaitkan situs internet streaming konten gratis, perangkat lunak bajakan dan gratis, dan kurangnya pendidikan konsumen sebagai faktor utama untuk selang keamanan TI di India. Crypto Briefing menjangkau Shikhil Sharma, CEO dari salah satu perusahaan keamanan siber terbesar di India atas pendapatnya tentang masalah ini:

Kredit - dapatkan lebih mudah

“Rata-rata pengguna web India sedikit kurang sadar akan keamanan dan privasi mereka daripada rekan mereka di Barat. Ini berasal dari kebiasaan bertahun-tahun di mana kami mencari 'alternatif gratis' dari setiap perangkat lunak termasuk anti virus dan solusi perlindungan malware. Ini lebih menyakitkan pelanggan India yang menangani cryptocurrency. Di India penipuan crypto sedang meningkat karena peretas tahu bahwa keamanan TI di India tidak terlalu bagus. Ini semua tentang pendekatan berlapis terhadap keamanan, India memiliki lapisan lebih sedikit daripada yang lain, “kata Sharma dari ASTRA Security.

Microsoft membuat beberapa rekomendasi untuk pengguna lindungi diri mereka sendiri dari serangan seperti itu. Menjaga Windows diperbarui dengan tambalan keamanan terbaru, memastikan anti virus diaktifkan, menggunakan perangkat lunak anti virus, dan menerapkan otentikasi dua faktor adalah praktik kebersihan electronic baik baik yang dapat membantu mencegah eksploitasi semacam ini. Untuk melindungi kepemilikan crypto, menggunakan dompet perangkat keras dari Trezor atau Ledger dapat membantu mengurangi beberapa risiko.

Bagikan artikel ini