Crypto yang didukung Fiat berkembang pesat di tengah ketidakpastian

Crypto yang didukung Fiat berkembang pesat di tengah ketidakpastian

Terlepas dari ketidakpastian tahun ini yang telah mengganggu ekonomi worldwide, tahun 2020 akan turun sebagai tahun stablecoin karena pertumbuhan sektor digital yang luar biasa, dengan perkembangan baru yang muncul di seluruh papan. Sementara beberapa mengaitkan pertumbuhan ini dengan minat yang meningkat dalam keuangan terdesentralisasi di antara penggemar crypto, yang lain melihatnya sebagai tren bullish yang mengkonfirmasi masuknya mata uang fiat ke ekosistem crypto.

Karena sektor DeFi terus berkembang, begitu pula popularitas stablecoin, yang digunakan untuk mendapatkan keuntungan tinggi dari berbagai proyek pinjaman terdesentralisasi. Stablecoin juga berguna karena kemampuannya untuk menjembatani kesenjangan antara mata uang fiat dan aset digital. Stablecoin memulai tahun ini dengan nada tinggi, sebagai quantity transaksi kumulatif mereka terlampaui tanda $ 90 miliar dalam kuartal keuangan untuk pertama kalinya. Meskipun Tether (USDT) masih memegang bagian terbesar dari pasar stablecoin, Dai dan USDC memang melihat pertumbuhan selama tahun 2020.

Dari konsepsi stablecoin pertama pada tahun 2012 dengan suggestion Mastercoin proyek sebagai cara untuk mengikat cryptocurrency dengan aset tradisional untuk mengurangi volatilitas harga, pengembang telah terbiasa menggunakan dolar AS sebagai aset yang stabil.

Namun, saat ini, pengembang sedang bereksperimen dengan aset stabil lainnya seperti emas, mata uang fiat lainnya, dan bahkan cryptocurrency. Berikut adalah tampilan terbaru tentang standing adopsi stablecoin saat ini sebagai daftar stablecoin berkinerja terbaik di pasar.

Koin stabil yang dipatok USD

Tether (USDT)

Seperti setiap stablecoin lainnya, Tether dirancang untuk memungkinkan investor menyimpan keuntungan dari perdagangan crypto pada cryptocurrency yang dipatok dolar. Mengutip situs web: “Setiap Tether selalu didukung 1-ke-1, oleh mata uang tradisional yang disimpan di cadangan kami.” Ini berarti bahwa untuk setiap koin USDT, ada setara $ 1 dalam cadangan perusahaan. Saat ini, Tether adalah stablecoin paling populer, dengan kapitalisasi pasar lebih dari $ 15 miliar dan quantity perdagangan harian melebihi $ 40 miliar, menurut ke Coinmarketcap.

Terlepas dari klaim oleh perusahaan penerbit Tether bahwa token tersebut 100percent didukung oleh cadangan cair, di masa lalu, banyak pihak telah dibesarkan keraguan tentang klaim perusahaan. Tetapi selain kontroversi, jumlah USDT yang beredar baru-baru ini meningkat dari sedikit di atas $ 4 miliar yang beredar pada awal tahun 2020 menjadi kekalahan $ 15 miliar. Sebagian besar ahli percaya bahwa DeFi telah menjadi kontributor besar untuk pencetakan USDT secara massal.

Selain itu, pertumbuhan pesat dominasi USDT telah menghasilkan koin menyalip stage pembayaran raksasa seperti Bitcoin dan PayPal dalam hal nilai move harian rata-rata, lebih dari $ 3,5 miliar. Dengan popularitasnya yang meningkat, Tether sekarang berencana untuk melakukannya memindahkan sebagian besar pasokannya ke jaringan yang lebih cepat, karena jaringan Ethereum terus mengalami peningkatan biaya gas.

Koin USD (USDC)

Dikeluarkan oleh Circle, penyedia layanan keuangan yang berpusat pada blockchain, USD Coin diluncurkan pada tahun 2018 sebagai stablecoin rasio dipatok ke dolar AS dengan rasio 1: 1 ). Dalam hal transparansi stablecoin, Circle mengklaim di situs webnya bahwa cadangan USDC diaudit bulanan dan diterbitkan untuk publik oleh layanan akuntansi top.

Seperti Tether, USDC telah mengalami pertumbuhan pesat, dengan peningkatan sirkulasi di atas $ 1,8 miliar dalam enam bulan terakhir. Baru-baru ini, Center (konsorsium yang didirikan oleh Circle dan Coinbase untuk pengembangan manajemen USDC) diumumkan perluasan USDC dari Ethereum ke blockchain tambahan. Langkah ini dilakukan untuk memastikan bahwa USDC tetap cukup fleksibel untuk inovasi keuangan skala besar yang muncul di antara proyek DeFi.

Standar Paxos (PAX)

Menurut situs webnya, Paxos, perusahaan di balik stablecoin Standar PAX, mengatakan bahwa stablecoinnya adalah yang paling likuid dan diatur dengan baik di dunia. Dengan terdaftar di lebih dari 150 bursa, PAX menawarkan lebih dari $ 100 juta dalam quantity perdagangan harian dan complete $ two miliar koin PAX yang dicetak dalam sirkulasi.

Seperti rekan-rekannya, PAX dikemas sebagai dolar digital yang dapat digunakan untuk memindahkan uang dengan cepat ke seluruh dunia dan kapan saja. Stablecoin dibuat berdasarkan protokol ERC-20 Ethereum, dan dana pelanggan disimpan dalam akun terpisah yang diasuransikan oleh Federal Deposit Insurance Corporation.

Binance (BUSD)

Diluncurkan melalui kemitraan antara salah satu bursa crypto terbesar dan Paxos, Binance USD (BUSD) adalah stablecoin yang dipatok ke dolar AS. Stablecoin sejauh ini mendapat persetujuan dari Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York. Hal ini memungkinkan lembaga keuangan lain di wilayah NewYork untuk menyimpan BUSD tanpa memerlukan izin hak asuh sebelumnya dari NYDFS.

Dalam perlombaan untuk menjadikan dirinya sebagai go-to stablecoin untuk aplikasi DeFi, Binance USD saja baru saja diluncurkan di blockchain Flow Dapper Labs. Melalui kemitraannya dengan Dapper Labs – tim yang mempelopori match crypto seperti Crypto Kitties – Binance USD diharapkan dapat membuka pintu bagi pengembang yang ingin membangun aplikasi DeFi yang didukung stablecoin. BUSD juga cukup populer di Binance Smart Chain, yang merupakan blockchain berkemampuan kontrak pintar yang dirancang untuk mempercepat pengembangan protokol DeFi.

Berkat dominasi pasar Binance, BUSD memiliki salah satu tingkat pertumbuhan yang paling eksplosif, dengan kapitalisasi pasar yang tumbuh dari sekitar 20 juta di awal tahun hingga nilainya saat ini di atas $ 500 juta.

TrueUSD (TUSD)

Sementara Tether dikritik karena manajemennya yang terpusat dan kurangnya transparansi, TrueUSD mengklaim melakukan yang sebaliknya. TrueUSD adalah stablecoin yang dipatok USD berdasarkan Platform TrustToken, dan mengklaim berjalan pada kode etik transparan yang memberi publik bukti waktu nyata dari dana yang disimpan di rekening bank stinks.

Bahkan tim TrueUSD tidak memiliki akses ke akun escrow, karena sebagai pengganti tim pengelola, kontrak pintar diberlakukan untuk membantu mempertahankan patokan antara dolar AS dan koin TUSD pada 1: 1 ).

Pada Maret tahun lalu, TrustToken bermitra dengan kantor akuntan untuk mengembangkan dasbor yang memungkinkan pihak ketiga untuk melihat TUSD yang beredar dengan dana fiat yang dijaminkan.

Selain TrueUSD, stage TrustToken juga merupakan rumah bagi stablecoin yang didukung lain mata uang nasional termasuk pound Inggris, dolar Australia, dolar Kanada, dan dolar Hong Kong. Semuanya diluncurkan pada tahun 2019 dan sebagian besar secara aktif diperdagangkan di Uniswap, pertukaran terdesentralisasi yang menampung berbagai protokol DeFi.

Bagian dua: Proyek yang dipatok ke mata uang nasional lainnya

XSDG Stablecoin

Pada 5 Oktober, Xfers, perusahaan pembayaran yang berbasis di Singapura, meluncurkan stablecoin XSGD yang dipatok dolar Singapura. Sebagai token berdenominasi dolar Singapura pertama, pencipta XSDG berharap bahwa koin tersebut akan memberi bisnis dan individu sarana eksposur ke industri crypto.

Untuk memastikan akses yang mudah, token dapat dengan bebas ditarik dan ditransaksikan, bahkan dengan dompet tanpa hak asuh. Juga, mengingat bahwa stablecoin mengklaim sesuai dengan Satuan Tugas Tindakan Keuangan aturan perjalanan, lembaga keuangan juga dapat menggunakannya untuk move uang lintas batas. Seperti kebanyakan stablecoin, tim di belakang XSGD mendorong adopsi token dalam ekosistem DeFi, yang saat ini tersedia di Ziliswap sebagai token ERC- di 20.

Saat berbicara dengan Cointelegraph, Aymeric Salley, yang mengepalai proyek tersebut, berkata:”Sekarang adalah waktunya untuk stablecoin lainnya dipatok ke mata uang nasional lainnya seperti Dolar Singapura untuk muncul.”

Saga (SGA)

Saga, sebuah perusahaan blockchain yang berbasis di Inggris, telah meluncurkan alternatif stablecoin untuk Libra Facebook pada akhir 2019. Mirip dengan Libra, SGA mempertahankan nilai stabilnya dengan terikat pada sekeranjang mata uang nasional. Yang membedakan Saga dari proposition Libra adalah nilai token SGA-nya dipatok ke deposito lender dalam hak penarikan khusus Dana Moneter Internasional. Hak penarikan khusus IMF adalah sekeranjang aset yang sangat tertimbang dalam dolar AS serta euro, yuan China, pound sterling Inggris, dan yen Jepang.

Selain itu, tidak seperti Libra, Saga tidak akan mendapatkan keuntungan dari stablecoin, meskipun akan bertindak sebagai penerbit utama token. Saat berbicara dengan CNBC, pendiri Saga, Ido Sadeh Man kata bahwa tujuan stablecoin adalah untuk bertindak sebagai mata uang pelengkap untuk pembayaran lintas batas, di mana konsumen akan menggunakannya untuk melakukan pembayaran di stage e-niaga seperti Amazon. Karena kurangnya kejelasan peraturan, Saga saat ini tidak tersedia di AS dan Israel.

EURS

Didukung oleh euro, stablecoin EURS dikeluarkan oleh Stasis, sebuah perusahaan terkait blockchain yang bertujuan untuk membuat token aset tradisional. Perusahaan mengklaim bahwa mereka mengumpulkan berbagai perantara keuangan berlisensi, termasuk firma akuntansi dan firma hukum, untuk memastikan kepatuhan dan stabilitas aset tokennya.

Stablecoin EURS diluncurkan pada Juni 2018. Dibangun di atas standar EIP-20 Ethereum yang efisien, EURS dipelopori sebagai stablecoin pertama yang didukung euro, dan juga menawarkan transparansi berkelanjutan melalui laporan harian penyedia likuiditasnya. Sejauh ini, EURS memiliki dikabarkan hampir 32 juta koin, dengan quantity perdagangan harian berada sedikit di atas angka $ 1 juta.

Monerium

Monerium adalah perusahaan fintech yang didirikan pada 2015 yang berharap dapat mempermudah akses ke mata uang digital. Perusahaan diluncurkan stablecoin pertamanya pada Januari 2019 setelah putaran benih $ 2 juta yang dipimpin oleh Crowberry Capital, dengan partisipasi dari ConsenSys dan Hof Holdings.

Mata uang electronic Monerium dirancang sedemikian rupa sehingga padanan electronic dari mata uang fiat utama diberikan kepada pelanggan yang dapat menyesuaikan keranjang mata uang mereka. Monerium mengklaim melakukan desentralisasi keuangan dengan mengaktifkan peraturan terbuka dan standar teknis untuk mendukung stablecoinnya. Saat ini, layanan Monerium adalah tersedia di enam negara: Inggris, Jerman, Denmark, Prancis, Lituania, dan Swedia.

Bisakah stablecoin mengungguli mata uang lain?

Peningkatan yang dilaporkan dalam pasokan stablecoin secara keseluruhan telah membuat banyak pengamat pasar bingung. Jika analitik dari Coin Metrics adalah sesuatu yang harus dilakukan, 20 April adalah pertama kalinya jumlah stablecoin yang beredar melewati $ 9 miliar. Beberapa analis memperdebatkan bahwa peningkatan pasokan stablecoin merupakan sinyal bullish karena orang melakukan lindung nilai terhadap posisi mereka. Yang lain percaya bahwa itu adalah sinyal bearish dari orang-orang yang keluar dari ruang crypto.

Namun, pertumbuhan stablecoin ini terjadi pada saat yang bervariasi yurisdiksi juga mulai menyambut gagasan untuk membuat stablecoin mereka sendiri. Saat seruan untuk memberi token pada aset tradisional terus berlanjut, pendatang baru di pasar stablecoin, seperti XSDG Stablecoin, pasti akan menjadi hal biasa.

Dengan peningkatan volatilitas, lebih banyak pengembang akan mengawasi perkembangan yang terjadi di antara stablecoin untuk menciptakan inovasi keuangan yang mengurangi volatilitas. Pertanyaannya sekarang adalah apakah stablecoin seperti Tether akan membayangi kegunaan Bitcoin, Ethereum dan cryptocurrency lainnya sebagai protokol pembayaran lintas batas, serta mata uang fiat yang dipatok.